Oleh: wancik | Jumat, 3 Juli 2009

Sekolah Gratis ada dimana mana

Saya jadi teringat ketika menimba ilmu di negara Paman Sam dulu sering melihat stiker bertuliskan nama sekolah atau universitas di belakang mobil seperti “My son goes to Stanford”. Putra saya bersekolah di Stanford (atau sekolah sekolah mahal lainnya). Kalau di sini orang orang membanggakan kekayaannya dengan menunjukkan rumah yang harganya Milyaran atau dengan mengadakan pesta dengan biaya Milyaran juga…. Maka orang-orang di Amerika membanggakan kekayaannya dengan menunjukkan bahwa dia sanggup menyekolahkan anaknya di sekolah yang mahal (walaupun mungkin rumah dan mobilnya sederhana saja).
Apa yang tertanam dalam pikiran saya sejak itu adalah bahwa setiap orang tua punya rencana sendiri bagi pendidikan anaknya. Tak kira dia kaya atau miskin. Dan pendidikan itu ada harganya.
Ketika akhir akhir ini setiap hari saya dipaksa mendengar tentang sekolah gratis… saya merasa sangat terganggu. Malah katanya sekolah gratis tidak hanya berlaku untuk sekolah negeri tapi juga sekolah swasta. Kenapa? Karena dengan cara seperti itu saya tidak diberikan pilihan lagi untuk memilih pendidikan terbaik bagi anak saya.
Bagi saya sekolah gratis adalah salah satu solusi termudah bagi pemerintah untuk mendapatkan simpati rakyat. Penyelesaian bagi orang yang malas mikir! Mereka tak mau memikirkan solusi yang lebih kreatif untuk memajukan bangsa ini. Terus biaya pendidikan dari mana? Dari APBN, APBD. Terus APBN dan APBD dari mana? Dari hutang. Nah kembali lagi lingkaran setan…buat apa anak kita dapat pendidikan gratis kalau pada akhirnya harus mikirin bayar utang negara.
Kemudian, secara alamiah orang tidak menghargai sesuatu yang sifatnya gratis. Bagaimana seorang guru dapat mengajar dengan baik kalau gajinya kecil. Bagaimana sekolah dapat menyediakan fasilitas kalau uangnya mengharapkan dana dari pemerintah saja. Bagaimana seorang anak mau belajar kalau dia tidak harus berusaha untuk sekolah, tidak ada kebanggaan bahwa dia mampu bersekolah. Tidak tumbuh rasa tanggung jawab dalam dirinya. Tidak akan ada lagi anak anak yang mau membantu orang tuanya mencari uang.
Salah satu cara untuk membantu rakyat miskin mendapatkan pendidikan yang baik adalah dengan secara individu atau berkumpulan membangun sekolah yang bagus sekaligus memberikan pada siswa tersebut. Yang seperti ini saya yakin telah dilakukan oleh beberapa individu dan organisasi di Indonesia. Tapi berapa persen anak yang bisa terjangkau oleh sistem ini. 1% anak Indonesia saja sudah sangat baik. Mudah mudahan kedepan akan banyak lagi orang atau organisasi yang dengan sukarela membangun pendidikan seperti ini.
Nah sekarang bagaimana membuat pendidikan tetap ada harganya tapi rakyat miskin tetap mampu menikmati pendidikan yg berkualitas. Dan bangga bahwa dia mampu bersekolah. Cara yang dilakukan beberapa Negara termasuk di Amerika dan di Malaysia adalah dengan memberikan pinjaman pendidikan. Dulu hal ini pun diterapkan di Indonesia tapi karena sistem kependudukan yang kacau, banyak yang tidak mengembalikan pinjaman itu. Well memang ini untuk tingkat perguruan tinggi, tapi pola yang sama dapat diterapkan untuk pendidikan yang lebih rendah. Mereka harus membayar pinjaman ini dengan prestasi. Alernatif kepada sistem pinjaman adalah dengan beasiswa prestasi. Inipun sudah dilaksanakan, Cuma penerapannya harus diperluaskan lagi.
Dengan demikian akan terjadi seleksi alam, anak akan bersaing untuk berprestasi karena hanya anak yang berprestasi yang tidak perlu mengembalikan pinjaman. Atau beasiswa hanya bisa diteruskan kalau seorang anak itu berprestasi.
Well ini harus didukung oleh administrasi yang baik. Tak apalah, saya yakin ada yang mau mengerjakannya. Adalah lebih baik pemerintah menyediakan uang untuk menggaji orang untuk mengerjakan administrasi ini daripada memberikan pendidikan gratis secara membuta. Dan biarkan orang yang mampu membayar harga pendidikan itu sesuai kemampuannya.
Dri tadi saya bicara tentang prestasi… pasti kebanyakan orang berfikir yang saya maksud dengan prestasi adalah rangking dikelas yang ditentukan oleh nilai raport. Sebenarnya bukan hanya itu … tapi biarlah akan jadi topic cerita saya berikutnya.

johor 2 juli 2009.

(dikutip dari tulisan “NG”, seorang dosen indonesia yang sekarang sedang berada di Malaysia).


Responses

  1. Gimana caranya untuk bisa Sekolah Gratis utamanya S2 kalau ada jalan atau jalurnya, kami minta informasinya. dan gimana persyaratannya.

  2. Saya kurang sependapat dengan pendapat bung wancik. Indonesia saat ini masih tergolong negara miskin. Banyak penduduk yang tidak mampu untuk bersekolah. Sekolah gratis ini adalah salah satu cara untuk membantu penduduk yang tidak mampu. Masalah dananya dari utang tidak menjadi soal. Karena pendidikan itu adalah aset bagi bangsa ini. Selama ini utang kita justru dipakai untuk membangun apartemen untuk orang kaya. Sementara pendidikan masayarakat kita masih sangat lemah. Suatu saat jika pendidikan masyarakat sudah semakin maju tingkat kesejahteraanpun akan sebanding. Jadi tiada salah sekolah gratis itu.

  3. Dengan sekolah gratis ini sekolah tidak akan kehilangan harganya. Tiap sekolah tetap akan bersaing untuk menunjukkan kualitasnya. Tidak ada hubungannya antara sekolah gratis dengan kebanggaan bersekolah. Orang miskin akan tetap bangga bersekolah di sekolah favorit walaupun gratis. Ia bangga karena kemampuannya. Sekolah gratis tidak akan mengurangi kebanggaannya. Kebanggaan itu berkorelasi dengan prestasi. Kebanggaan tidak berkorelasi dengan sekolah gratis. Bagaimana bung wancik?

  4. Pak Widi,
    Menurut pendapat saya tidak ada yang salah pada sekolah gratis. mungkin disini yang dipersoalkan adalah cara pengelolaan dan terutama sumber dananya.
    1. Sumber dana: mungkin lebih baik kalau pendanaan untuk sekolah gratis tidak dari hutang, seperti subsidi silang antara yang mampu dg yang tidak mampu, pemberian beasiswa bagi yang berprestasi atau dari donatur yang mereka benar2 care ttg masalah pendidikan anak.
    2.pengelolaan:saat ini masalahnya apakah sekolah gratis benar2 diterapkan untuk anak2 yang tidak mampu? ataukah untuk anak2 yang tidak mampu namun berprestasi? ataukah untuk seluruh kalangan baik yang mampu maupun tidak mampu?
    Seperti didaerah saya, sekolah gratis untuk sekolah Negeri dari SD,SMP & SMA. walaupun tidak memantau secara langsung, namun bisa menjadi bahan kajian berapa perbandingan antara anak yang tidak mampu dgan yang mampu yang mendapatkan sekolah gratis .
    Bagaimana bila cuma segelintir anak yang tidak mampu yang bersekolah gratis sedangkan mayoritas anak mampu, apakah tepat sasaran?
    3. saya setuju dengan tulisan “secara alamiah orang tidak menghargai sesuatu yang sifatnya gratis.”
    mungkin kita perlu bertanya dg diri sendiri apakah kita sering menghargai sesuatu yang gratisan?

    Benar, Kebanggaan ~ prestasi, namun yang gratisan itu bisa dibanggakan bila diperoleh dengan prestasi

  5. Saya sangat tidak sependapat dengan pendapat Bang Wancik. Sekolah gratis adalah solusi terbaik yang bisa ditawarkan pemerintah untuk memajukan pendidikan bangsa ini. Anda mungkin salah satu orang yang dilahirkan di keluarga beruntung yang memiliki cukup uang sehingga orang tua Anda mampu membiayai pendidikan Anda sampai ke luar negeri. Tapi jangan melupakan satu hal: Anda harus mengingat perekonomian masyarakat di negara ini. Sebagai catatan, saya adalah mahasiswi sebuah sekolah tinggi kedinasan yang notabene merupakan sekolah gratis. Tapi, untuk mendapatkan ini, tidaklah mudah. Anda mengatakan: bagaimana seorang anak bisa semangat belajar bila dia tidak harus berusaha untuk sekolah. Anda salah besar. Untuk mendapatkan ini dengan perjuangan yang sangat keras. Kuliah di negeri ini hanyalah untuk orang yang mampu membayar dan orang yang pintar, karena orang pintar akan mudah mendapatkan gratisan untuk sekolah. Selain di tempat saya kuliah saat ini, saya juga mengejar gratisan dari tempat terkemuka lain: mulai dari perguruan tinggi swasta yang hanya menawarkan 20 kursi gratis dan saya harus bersaing dengan peserta dari seluruh SMA favorit di Indonesia (tidak semua SMA bisa mengikuti tes ini), lalu ikut tes lain untuk dapat gratisan di tempat terkemuka juga, sampai akhirnya saya diterima di tempat saya saat ini. Terus terang, kalau ortu saya harus membiayai kuliah saya dan adik saya secara bersamaan (seandainya saya tidak kuliah gratisan), keluarga kami akan terseok2. Untunglah ada sekolah gratisan yang, dengan kemampuan saya, bisa menerima saya sebagai mahasiswanya. Sebagai catatan lagi, teman sekelas saya ada yang merupakan putra dari seorang buruh tani, tapi dia sangat pintar. Kalau tidak ada sekolah tinggi gratisan, akan jadi apa otak luar biasa itu? Otak luar biasa itu akan terbuang sia2, dan mungkin dia akan melanjutkan apa yang sudah dimulai orang tuanya: menjadi buruh tani.

  6. Saya kira pendapat adik kenzarah tidak salah.
    yang diperoleh adik itu merupakan suatu kebanggaan yang diperoleh dari prestasi yang tentunya tidak sembarang orang yang bisa memperolehnya.

    trima kasih atas kunjungannya🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: